Kumpulan Berita dan Info Unik Lucu Terbaru

Friday, August 31, 2018

Inilah Hal yang Menyebabkan Orang disebut Mati Syahid

Kita harus sadar bahwa suatu saat nanti kita akan meninggalkan dunia dan berpindah ke alam akhirat. Dunia ini hanya sementara, sebagai tempat mencari banyak pahala untuk bekal di akhirat.

Ketika seseorang meninggal, ada hal-hal yang membedakannya. Dan ada juga yang menyebut orang mati syahid. Kenapa disebut syahid? Inilah jawabannya!
istiqomah dalam islam agar mati syahid

Inilah Hal yang Menyebabkan Orang disebut Mati Syahid

Ketika mati syahid, biasanya kita akan melihat orang yang meninggal tersebut sedang tersenyum dalam ajalnya. Dan rasa ketika dicabut nyawa bagi orang yang mati syahid tidak sakit sama sekali, melainkan hanya seperti cubitan saja.

"Orang-orang yang mati syahid tidak merasakan sentuhan kematian melainkan seumpama salah seorang diantara kamu dicubit." (HR Tirmidzi)

Berbeda dengan orang yang meninggal bukan karena mati syahid. Mereka merasakan sakit yang teramat sangat. Bahkan ketika Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam isra' mi'raj, beliau bertemu orang yang sudah mati.

Rasulullah Shallallahu 'Alaihi wa Sallam menanyakan bagaimana rasanya sakaratul maut. Mereka menjawab, ada yang rasanya seperti tebasan pedang ratusan kali, ada yang bilang seperti kambing yang dikuliti hidup-hidup, bahkan ada juga yang mengatakan rasanya seperti kail pancing yang ditarik dari kulit yang basah.

Sungguh tak terbayangkan betapa sakitnya. Namun, orang yang mati syahid tidak merasakan hal itu, bahkan seringkali ditemukan orang yang mati syahid, mereka meninggal dalam keadaan tersenyum.

Lalu, mengapa disebut syahid?

Jawabannya karena mereka meninggal di jalan Allah Ta'ala. Makna syahid ada dua, yaitu disaksikan dan menyaksikan.

Disebut disaksikan karena para malaikat menyaksikan kematiannya. Sementara disebut menyaksikan karena ia sendiri menyaksikan tempatnya di surga sebelum ia mati.

Orang yang syahid adalah mereka yang istiqomah di jalan Allah Ta'ala hingga penghujung umurnya. Malaikat akan membisikinya supaya tidak takut dan bersedih, karena ia akan digembirakan di surga.

Dalam Al Qur'an surat Fushshilat ayat 30-31, Allah Ta'ala berfirman:

"Sesungguhnya orang-orang yang berkata: "Rabb kami adalah Allah" kemudian mereka beristiqomah, maka para malaikat turun kepada mereka (sembari berkata): "Janganlah kamu takut, janganlah kamu bersedih dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) surga yang telah dijanjikan Allah kepadamu.

Kamilah pelindung-pelindungmu di dunia dan akhirat di dalamnya kamu memperoleh apa yang kamu inginkan dan memperoleh (pula) di dalamnya apa yang kamu minta. Sebagai hidangan (bagimu) dari Rabb Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
"

Semoga, kita dapat selalu beristiqomah di jalan Allah Ta'ala. Sehingga saat aja tiba nanti, kita dipanggil dalam keadaan husnul khotimah. Aamiin.

close