Kumpulan Berita dan Info Unik Lucu Terbaru

Thursday, September 6, 2018

Jamaah Ini selalu Membawa Palu ke Masjid, Ada Apa ya?

Sholat lima waktu hukumnya wajib. Bahkan, dalam keadaan sakit sekalipun kita tetap diwajibkan untuk sholat. Allah Ta'ala sudah memberikan kemudahan, misalnya ketika sakit boleh sholat dengan duduk atau tiduran, bahkan dengan kedipan mata.

Sholat lima waktu di masjid juga dianjurkan, meski tidak diwajibkan. Namun, pahala bagi mereka yang sholat di masjid tetap lebih tinggi daripada yang melaksanakan sholat di rumah.

Berbicara mengenai masjid, ada kisah seorang laki-laki tua yang ketika pergi ke masjid membawa palu, bukannya Al Qur'an atau yang lain, tapi palu! Kirah-kira ada apa ya?
Palu

Jamaah ini selalu Membawa Palu ke Masjid, Ini Alasannya!

Seorang laki-laki tua bernama Mbah Sukarman. Meski sudah berusia 80 tahun, tapi semangatnya tetap muda. Beliau adalah pekerja keras, yang di usia senjanya ini masih biasa jalan kaki ke pasar untuk berjualan tape atau sayuran dengan dipikul.

Yang lebih hebat lagi, beliau selalu sholat berjamaah di masjid. Sayangnya, karena usia yang sudah lanjut, pendengaran beliau menjadi berkurang.

Kala itu, beliau terlihat berjalan menuju masjid. Namun, di tangannya menggenggam sebuah palu, bukannya Al Qur'an atau hal lain, melainkan palu.

Entah apa yang akan dilakukan Mbah Sukarman karena hari tersebut bukan hari kerja bakti. Mungkinkah beliau sedang marah dengan seseorang hingga ingin memukulnya dengan Palu?

Sampai di masjid, terjawab sudah alasan beliau membawa Palu ke masjid. Sebelum masuk masjid, beliau memukulkan palunya pada pagar kayu masjid yang hampir lepas.

Tak lupa, beliau juga mengeluarkan dua buah paku untuk menguatkan pagar tersebut. Masyaa Allah, padahal beliau bukan yang bertanggung jawab atas itu semua, tapi dengan sukarela beliau mau memperbaikinya.

Jika pagar itu tidak diperbaiki, anak-anak atau jamaah yang ada di situ bisa terjatuh. Sungguh mulia hati Mbah Sukarman ini. Di usia senjanya, beliau masih peduli dengan keadaan sekitar.

Kita yang masih muda, seberapa pedulikah kita dengan keadaan sekitar?

close